Sunday, June 8, 2008

Sambungan....
29 Mei 08.sempat juga kami mengadakan konsert Nasyid Malaysia - Kemboja. meriah.cukup Meriah. diketuai oleh Muhammad Devotees , konsert ini memberikan makna yang cukup besar dalam menghidupkan nasyid dan keindahan Islam. konsert ni sebenarnya adalah yang PERTAMA dan harapnya adalah yang seterusnya akan datang.

video
antara sedutan konsert malam tersebut.

Penonton malam tu memang ramai.Teringat pulak konsert nasyid yang selalu saya anjurkan di Malaysia, sambutan di Kemboja cukup meriah .Kos pun murah .

Antara Penonton yang hadir

Kami juga melawat ke Tuel Sleng (Penjara zaman PolPot) melihat kesan kekejaman PolPot. Sememangnya memberi kesan yang cukup mendalam dan amat bersyukur kerana dilahirkan di bumi bertuah Malaysia.


Antara Tengkorak yang dijumpai dan disimpan di Killing Field hingga sekarang.


Sejarah Kekejaman Polpot

Salah seorang ahli Baktisiswa bergambar dalam Penjara Tuel Sleng


Saya pun tak tau sangat nak cerita tapi bolehlah sikit2 membantu.Maaf andai cara penyampaian tidak sebagus pakar sejarah.

Polpot sebenarnya anak angkat kepada Raja Kemboja pada waktu itu.Zaman kekejaman ini berlaku pada tahun 1975 - 1979.Masih segar lagi. Sewaktu Amerika dan Perancis cuba untuk menjajah atau menduduki Kemboja, Polpot yang pada waktu itu baru sahaja menerima fahaman Komunis , mengambil keputusan untuk menerajui sendiri Negara Kemboja.Raja yang memerintah pada waktu itu berada di Perancis. disebabkan fahaman Komunis yang diterima oleh Polpot, dia telah memerintahklan semua para ilmuwan , bijak pandai, doktor, profesor , ahli agama tidak kira Islam dan Buddha mestilah dihukum bunuh. Target nya yang tinggal adalah rakyat yang kurang pandai dan juga tiada pegangan mana-mana agama. Apa yang dialami oleh penduduk Kemboja pada waktu itu amatlah dasyat.Mereka sebelum diseksa diambil gambar terlebih dahulu , diseksa dan kemudian diambil gambar semula.Sungguh terseksa melihat kesan penyiksaan di penjara tersebut.Tompok2 darah masih wujud lagi di bilik2 penyiksaan.Asalnya Tuel Sleng itu adalah sebuah sekolah atau universiti kemudiannya dijadikan penjara.


Antara penyiksaan yang dilakukan memang diluar jangkaan kita ialah mencabut kuku semasa sedar.jika org tu pengsan , jarinya disimbah air supaya sedar.Ada juga yang direndam hidup dalam air panas sedikit demi sedikit. Malah budak- budak kecil dibaling ke pokok dan pokok itu masih ada hingga kini dan kesan darahnya masih ada.

video
sedikit sedutan sejarah oleh Ustaz Azhar, Pengarah Urusan EzQurban Sdn Bhd @ bekas Pembantu Mufti Kemboja 2003-2004

Hendak diceritakan lebih lebar lagi , tak berani saya berlebih-lebih.Seram jugak masa tengah menaip sejarah ni.Tapi sewaktu berada kat penjara tu lagi seram.Namun , yang pasti , apa yang saya lihat , kesan kekejaman ke atas rakyat Kemboja itu tidak menghentikan niat mereka untuk terus belajar dan membangunkan diri mereka.Usaha kami dalam Baktisiswa ini membawa pendidikan kepada mereka sememangnya memberikan mereka nafas baru dan menarik perhatian mereka untuk meneruskan pengajian mereka.

Ya Allah, berkatilah usaha kami ini dan bantulah kami dalam meneruskan perjuangan ini.

No comments: