Friday, February 6, 2009

Pemikiran terbuka ? Jemu bagi pendapat?

Pagi - pagi lagi, di hari cuti, satu perbincangan yang tidak begitu tertekan tetapi menyeronokkan juga sebenarnya telah berlaku di alam maya. Perbincangan bermula dari isu pertukaran Pemimpin di Perak.Teringat kelas Kepimpinan dan Kemahiran Interpersonal yang lepas...terasa ingin membuat akta baru..setiap pemimpin perlu atau wajib ada sijil kelas kemahiran kepimpinan. Sekurang-kurangnya dapat menilai kelemahan dan kekuatan diri dari sudut seorang pemimpin biarpun pandangan yang berbeza.

Dari isu perak, terselit luahan rasa..jangan jemu bagi pandangan. hemm, tak sangka sahabat di sana memahami. Kenapa saya jemu...saya bukanlah seorang pemikir politik, penilai sasterawan, pengkaji sains atau seorang Ustazah yang boleh memberikan pandangan terhdapat hukum hakam Islam. Hanya kerana seorang yang kerdil..tidak mendapat tempat di mana-mana hati dan mata manusia. Yang penting di pandangan Allah s.w.t. saya cuma aktif di Universiti..tidak aktif dalam penulisan ..keaktifan di teruskan di kampung kediaman saya,setelah dilantik sebagai jawatankuasa.Tapi tak banyak yang dapat saya bantu..kurang pengalaman, masih belajar.

Kenapa jemu dalam bagi pendapat? kerana sikap atau tindakan org yang mendengar pendapat. tetapi saya berusaha menjauhkan istilah jemu itu dari diri saya...kerana jika jemu semua perbincangan menjadi lesu atau tiada perbincangan dapat dilakukan. sedangkan perbincangan itu dapat koreksi diri dan menilai kelemahan dan kekuatan sesuatu perkara.

Jadi jemu bagi pendapat hanya pada org tertentu, kepimpinan tertentu kerana tidak memahami istilah berfikiran terbuka...Setiap orang beranggapan atau mengaku mereka berfikiran terbuka. Tetapi perkara ini boleh dinilai dari sudut tindakan. Mereka yang berfikiran terbuka , menerima pendapat yang dilontarkan , memahami dan cuba respon sebaiknya terhadap pendapat tersebut. Bagi yang berANGGAPan dia seorang berfikiran terbuka, pendapat yang dia peroleh hanya dibiarkan umpama angin lalu...tetapi kerana ingin menunjukkan sikap keterbukaan, dia akan menunjukkan minat terhadap pendapat tersebut.

Ini pandangan saya, hasil pemerhatian saya, pengalaman yang saya ada dan perbincangan saya dgn beberapa ahli akademik,pemikir politik,ustaz ustazah,pelanggan, orang kampung, dan kawan-kawan. pendapat yang boleh dicanggah dan diterima..tiada masalah

Namun, saya tidak jemu bagi pendapat tapi kadangkala jemu juga.mungkin kerana penat atau tidak disokong kebenarannya. Tapi tiada masalah...kena terima. Belajar untuk bersikap terbuka.

Seronok rasanya jika dapat menghadiri wacana pemikiran dan tindakan..kemudian diaplikasikan. tetapi tiada kesempatan. Ya Allah, ku mohon kelapangan masa dan kemudahan urusan. Amin.

No comments: