Sunday, July 3, 2011

besyukur atas nikmat usia...


Saat menulis cerita ini, umur saya 25 tahun. Sensitif betul bab umur ni...orang perempuan,biasalah. Tetapi saya memang akui bagi perempuan, isu umur sangat senstif. Ada dua keadaan perempuan/wanita akan bereaksi tentang umur berdasarkan pemerhatian saya.

1. Apabila kami berkumpul sesama kami ( nampak sangat aku perempuan, woha!) ...masing-masing akan mengaku sebagai kakak atau yang paling tua. Kenapa? hmmm, berdasarkan pemerhatian saya..apabila mengakui dan diakui yang paling tua...dia akan menguasai perbualan atau perbincangan yang berlaku. Kadangkala, ada juga yang mengaku muda/adik ..kebiasannya ini berlaku bagi mereka yang kurang untuk mengetengahkan diri ke depan dalam kumpulan tersebut.

2. Apabila ada lelaki di dalam kelompok perbincangan ... perempuan/wanita akan mengaku dia muda jika lelaki yang dilihat nampak lebih tua pada mata dia atau sebaya... untuk mengelak rasa janggal berkomunikasi. Ada sesetengah situasi, terus menganggap diri sebagai yang tua untuk memudahkan perbincangan. Selain dari itu...buat masa ini , sepanjang pengamatan saya, kehadiran lelaki dalam ruang lingkup komunikasi perempuan/wanita kurang mempengaruhi sangat berkenaan pangkat panggilan.

Kenapa pula saya bercerita pasal umur ni? Saya tengah sangat sensitif bab umur. Adik saya lagi sensitif..dia dah 21 dan dah daftar mengundi pun, tapi orang ingat dia sekolah rendah. hahaha. Sebenarnya bukan pasal umur..tetapi perwatakan. Asas perwatakkan membawa kepada perbincangan umur. Oh ye, suka diingatkan segala yang di atas adalah berdasarkan pemerhatian saya...belum sempat merujuk kepada kajian lepas. (Tak boleh jadikan asas untuk buat kajian lanjut...kurang rujukan)

Apapun...cerita bermula, apabila ramai pelanggan sudah mula hadir ke kilang kecil kami untuk mendapatkan produk. Dan bila giliran saya menguruskan permintaan pelanggan...orang panggil saya kakak...saya boleh pertimbang lagi kalau orang yang panggil tu..gaya dan wajah dia baya-baya saya atau muda lagi.. tetapi yang saya tak tahan, orang yang saya tahu dia baya mak saya...dia panggil saya kakak. Dengan mak saya dia panggil diri mak saya kakak juga. Argh!! stress nye aku! itu satu situasi.. situasi kedua... orang bersembang dengan saya..sebelum tu dah sembang dengan mak saya...sekali dia tanya, awak ni kawan dengan orang tu ke (mak saya) ke adik beradik? jawab saya dengan senyuman yang cukup manis, kami anak beranak..dia mak saya. Ternganga mulut orang tu...dia tak percaya saya ni muda. Satunya dia tak percaya mak saya tu dah tua...dah masuk 51 dah pun..dia ingat mak saya muda... dan dia tak percaya mak saya ada anak yang dah besar..jangkaan dia umur saya 30 lebih...dia tak sangka saya baru 25 thn. Arghhhhh!! aku muda lagi!

Bab saya dan mak saya macam adik beradik tu saya dah lali dah..ada kajian menyatakan sampai satu tahap, mak dan anak dilihat macam adik beradik.. kajian mana nanti saya tanya mak saya melainkan dia kelentong saya, tak taulah kan. tapi saya percaya..dan kajian tu kata lagi..dan sampai satu masa, akan nampak perbezaan mana satu mak dan mana satu anak. Sebab tu saya percaya.

Yang geram berbuih -buih ni... saya masih muda. saya baru 25 ..dan tahun ni atau tahun depan saya kahwin (doakan saya!) kalau tak, tahun lagi depanlah...saya kahwin bila dah sampai jodoh. saya baru 25..huhuhu... muka saya ni tua sangat ke? nak cerita kelebihan di sebalik muka matang ni (mengaku matang pulak dah) memang banyak..tetapi hatiku terguris. tercalar sungguh. huhu.

Macam mana nak rawat calar ni? Saya baca satu buku ni... dan makcik saya juga pesan... bersabarlah. (sorry, orang perempuan memang sensitif yang remeh temeh ni) Bersabarlah walaupun remeh..dan kebahagiaan akan hadir ...dalam keadaan yang lebih bermakna. Jangan mengeluh... lihatlah hikmah disebaliknya.

Mengeluh ke saya? hmm, macam ye..tak bersyukur pun macam ada. Ya Allah, aku bersyukur atas nikmat usia yang Kau berikan padaku. Maafkanlah aku atas ketelanjuranku Ya Allah. Ampunkanlah aku.

Saya masih 25...dan umurku akan terus meningkat. Kesimpulan coretan ini, ..bersabarlah, remeh je pun kan hal ini..tetapi saya faham jika anda mengalaminya juga, bukan senang nak pendam geram...wajah matang itu membawa makna kejayaan kan? ...kata pujuknya, kita akan sentiasa muda bila hati kita muda (tetapi biarlah berpada-pada). Sesekali manusia lain tersalah menilai..itu rencah kehidupan. Kalau sering disalah nilai, erk, itu kita kena jumpa pakar. Syukurlah atas nikmat usia.. semoga Allah merahmati kita semua.

No comments: