Saturday, October 1, 2011

Nikmatnya memasak dan berniaga

Assalamualaikum, dah lama tak bercerita di blog ini. Semoga sahabat-sahabat dalam keadaan sihat dan membahagiakan. Stress ke? tenang dulu ya... apa kata lakukan perkara yang digemari untuk mengurangkan stress tu. Apapun, istighfar banyak-banyak..dalam hati. Insya Allah, dapat kurangkan tekanan yang dialami.

Bercerita tentang stress, saya nak kongsikan sesuatu. Apabila saya dalam keadaan stress, saya akan memasak. Tak kisahlah apa-apa masakan, dan tetap sedap tau. hehe. Selain hobi saya memasak, bagi saya, dengan memasak, saya mampu mengawal tekanan yang saya alami dan satu kepuasan yang Allah berikan, Alhamdulillah.

Selain itu juga, saya sangat suka berniaga... =D dan saya akui, rupanya, disebalik saya berniaga itu, saya mengawal tekanan saya. Apabila kita tertekan, biasanya kita akan mencari sesuatu yang lain untuk kita bicarakan..pada saya, apabila saya tertekan, saya berdoa dan berharap ada orang telefon saya dan hendak membeli biskut kami. Melarikan diri daripada masalah bukanlah satu penyelesaian yang baik, sebaliknya, mencari ruang menguruskan masalah adalah antara pilihan yang patut digunakan sebaik mungkin. Saya bukan melarikan diri bila dalam keadaan tertekan saya memasak, saya bersembang dengan pelanggan biskut, tetapi saya melarikan sekejap fokus saya untuk mendapatkan sedikit ketenangan dalam mencari idea dan jalan menguruskan situasi yang berlaku.

Adalah sangat berisiko berurusan dengan orang dalam keadaan tertekan, namun, bagi saya itu adalah satu kebahagiaan. Biar tertekan bagaimanapun, bila berjumpa dengan orang lain dan isu yang lain, kita akan terus senyum dan itu akan membantu mengurangkan tekanan yang dihadapi. Memetik kata-kata yang dikongsikan oleh sahabat saya, Nur Mastura Mansor, "cara fikir lelaki dan wanita memiliki seinfiniti keunikan yang mencetus kepelbagaian karakter manusia. Lelaki diam tandanya sedang berfikir. Wanita berfikir lebih apabila berkata-kata. Perhatikan sekitar anda dan selami diri anda dan insan terdekat anda. Fahami mereka.Cetuskan rasa meraikan kepelbagaian The diversity of character must be appreciated.". Dan sikap berlapang dada dan sabar perlu ada dalam diri kita agar dapat mencari jalan yang terbaik dalam menyelesaikan situasi yang kita hadapi.

Untuk beberapa waktu ini, saya tidak dapat memasak dan menguruskan perniagaan saya. Baru terasa betapa perlu kita hargai setiap detik yang kita ada. Namun, Allah berikan yang terbaik kepada kita dan sekarang saya sedang mengusahakan sesuatu agar pengurusan kehidupan saya bertambah baik.

Semoga Allah merahmati kita semua.

2 comments:

Nor Atiqah said...

salam kaq sarah...
wah!!...mesti akq ni pandai memasak...boleh laa saya belajar dari akq nnt...

teniat said...

kamu ini sama dgn akak, dulu masa belajar waktu musim peperiksaan, akak akan masak dan jamu org yang tgh study...akak aje yg tak study..bukan tak study..tak hard mcm org lain..kata mrk klu akak rajin boleh best student!..entahlah..suami dah buatkan blog utk kongsi resepi tapi satu apapun tak tulis.tak sengaja termasuk blog kamu..ada juga org mcm akak..ingatkan akak ni dah kira pelik