Tuesday, November 18, 2014

Kisah biskut mak

Assalamualaikum & salam sejahtera, 

Sekarang ini mudah untuk memperoleh pelbagai resepi sama ada masakan, roti, kek , aiskrim atau biskut. Sehinggakan ada yang berkongsi resepi secara terus dari buku dengan mengambil gambar dan memuat naik di laman sosial.  saya melihat tindakan ini turut menaikkan rating page atau ruang peribadi di laman sosial tersebut. Terfikir saya,bukan kah ada amaran tentang hakcipta dan sebaran di dalam buku tersebut.

Dek kerana rating yang meningkat bagi sesetengah individu , saya dan mak melihat ini sebagai salah satu promosi juga sebaran untuk produk kami. Dengan cara kongsi resepi biskut biskut kami. Tetapi, lebih baik, kami buat kelas, kongsikan teknik membuat biskut. Bila orang hadir ke kelas, mereka akan peroleh resepi. Bagi saya, biar orang lain yang sebarkan, promosinya lebih kuat. 

Tetapi, selepas diperhalusi, ada beberapa resepi biskut yang saya tidak mahu sebarkan. Awalnya, mak ok untuk diberikan kepada umum. Tapi, saya tidak bersetuju. 

Saya melihat sendiri betapa susah payah mak mencuba dari satu resepi ke satu resepi untuk menghasilkan biskut biskutnya sekarang. Bancuh tepung, lembik, tak jadi, buang. Bancuh lagi, nampak ok, bentuk kan, bakar, jatuh melurut dari acuan, buang lagi. Bancuh lagi, macam ok, bakar, tak jatuh, masak, bila dah sejuk, keras berdengung. Campak ke dinding, tak pecah. Campak ke lantai tak pecah, akhirnya pecah bila diketuk tukul. Terlalu banyak kerugian yang ditanggung dan dilalui. Penat, letrik mengalir, bahan mentah yang mahal dibuang begitu sahaja, duit jualan tiada, emosi dan hal hal berkaitan. Itu yang orang tak nampak .Tapi saya tak setuju dengan orang pertikaikan biskut itu hanya tepung. Bila berjumpa orang begini, saya selalu syorkan buat sendiri dari meminta resepi. Buat sendiri dari membeli. Maka, dia akan tahu setakat tepung atau tak.

Akhirnya, kami bersetuju untuk berkongsi tips membuat biskut. Yang penting, berkongsi. :) 

No comments: